Jamur Maitake, Alternatif Pengobatan Kanker dan HIV AIDS

Jamur Maitake Super (Kwalitas Terbaik)

Tumbuhan jamur sudah lama dikenal sebagai bahan makanan. Dalam sejarah masyarakat Cina, pemanfaatan jamur untuk pengobatan sudah dimulai sejak dua ribu tahun silam. Di dunia ini, jamur memang cukup banyak. Bahkan jenis jamur diperkirakan mencapai jumlah 100 ribu.

Sesuai jenisnya, jamur hanya terdiri dari satu sel tunggal berukuran beberapa mikrometer saja. Sel tersebut dapat membentuk kelopak yang besarnya dapat mencapai satu meter. Kelopak itu bervariasi, baik dari segi bentuk, ukuran, warna, maupun pertumbuhannya. Tetapi dari segi struktur, spora sebagai alat perkembangbiakan hampir selalu dijumpai.

Karena pola hidupnya sangat beraneka ragam, jamur dapat mendatangkan keuntungan sekaligus kerugian. Beberapa jenis jamur seperti Penicilliumdan kerabatnya dimanfaatkan untuk menghasilkan antibiotik. Seringkali jamur juga menyebabkan sejumlah penyakit pada manusia, antara lain panu dan kadas.

Pada pertengahan tahun 1980, Prof Dr Hiroaki Nanba PhD, salah satu peneliti jamur terkenal di Jepang, menemukan manfaat jamur Maitake (Grifola Frondosa) sebagai antikanker. Namun sejak awal tahun 1980-an itu, pemerintah Jepang sebenarnya telah menyetujui tiga jenis ekstrak jamur untuk digunakan sebagai obat kanker.

Masyarakat Jepang sudah menggunakan PSk, yakni ekstrak dari jamur Kawaratake (Coriolus Versicolor). Adapula Lentinan merupakan ekstrak dari jamur Shiitake (Lentinus Edodes) dan Shizopyllan merupakan ekstrak dari jamur Ling Zhi (Ganoderma Lucidum). Dengan demikian, jamur Maitake merupakan jamur keempat yang disetujui penggunaannya oleh pemerintah Jepang.

Jamur Obat

Selain tergolong sebagai jamur obat, Maitake juga termasuk jamur pangan karena rasanya yang lezat. Maitake tumbuh di daerah bagian Timur Laut Jepang. Secara harafiah, nama Maitake bermakna “jamur menari” (dancing mushroom). Konon nama itu disebabkan kisah kuno, awal jamur Maitake ditemukan.

Ketika itu, jamur Maitake sangat sulit ditemukan dan harganya pun mahal sekali. Bahkan pada zaman itu, nilai jamur Maitake setara dengan perak murni. Para pemburu jamur yang menemukannya seringkali langsung meloncat-loncat kegirangan dan menari-nari ketika berhasil menemukan Maitake. Itulah sebabnya, Maitake dikenal dengan nama “jamur menari”.

Sebelum diketahui khasiatnya oleh Prof Nanba, Maitake hanya dikonsumsi sebagai bahan makanan. Prof Nanba adalah mikrobiolog dan peneliti khusus jamur dari Kobe Pharmaceutical University di Jepang. Dia meneliti jamur Maitake selama lebih 15 tahun setelah jamur tersebut berhasil dibudidayakan oleh seorang bernama Yoshinobu Ordaira. Baru-baru ini, Prof Nanba malah sudah berkunjung ke Indonesia memperkenalkan penemuannya yang sudah dikemas menjadi produk Vitacare.

Ekstrak Jamur Maitake (30 kapsul)

Dari hasil penelitian, Maitake diketahui memiliki kemampuan untuk mencegah pertumbuhan tumor dan kanker. Penelitian yang dilakukan di sejumlah klinik di bagian Barat Jepang itu juga melibatkan 165 pasien kanker yang berada pada stadium II-IV dan berumur antara 25 dan 65 tahun.

Pasien-pasien tersebut menjalani pengobatan dengan Maitake atau disertai dengan kemoterapi. Hasil uji klinis menunjukkan bahwa pengobatan Maitake menghasilkan perbaikan secara nyata. Kefektifan Maitake sebagai antikanker meningkat sebesar 12-27 persen jika dikombinasikan dengan Mitomycin C.

Mengobati Kanker

Menurut Prof Nanba, keunggulan Maitake dalam mengobati tumor dan kanker disebabkan adanya unsur kimiaPolisakarida Beta 1.6 Glukan sebagai rantai cabangnya. Unsur itulah yang membedakan jamur Maitake dengan jamur-jamur lainnya yang lebih dulu dimanfaatkan sebagai antikanker. Pada jamur tersebut, unsur kimia yang dikandung hanya Beta 1.3.

Berkat penemuan Prof Nanba, pengidap kanker payudara, kanker paru-paru, dan kanker hati memiliki alternatif. Selama ini, pasien kanker kebanyakan menjalani operasi dan kemoterapi. Padahal, risiko kedua pengobatan tersebut sangat tinggi dan efek sampingnya besar. Pasien kemoterapi biasanya juga akan kehilangan sel-sel sehat.

3 in 1 Ekstrak Jamur Lingzhi, Shiitake dan Maitake

Sementara itu, dr Gatot Purwoto SpOG dari RSCM Jakarta mengatakan, pengobatan kanker dengan jamur Maitake dapat dianggap sebagai alternatif. “Selama ini, kalangan medis hanya melakukan lima cara standar untuk pengobatan kanker. Operasi, radiasi, gen terapi, kemoterapi, dan suntik hormonal,” katanya.

Di sisi lain, Prof Nanba mengatakan, khasiat jamur Maitake sebenarnya cukup sederhana. Di dalam tubuh manusia, senyawa aktif Polisakarida Beta 1.6 akan mengaktifkan dan meningkatkan produksi sel-sel pembunuh kuman secara alami melalui sistem kekebalan tubuh. Sel-sel T pembantu (CD4) dan makrofag di dalam tubuh akan menjadi aktif. Dibanding kemoterapi dan operasi, penggunaan jamur Maitake jauh lebih aman.

Penyakit Degeneratif

Selain itu, Beta 1.6 Glukan yang dikandung Maitake juga berfungsi mengobati penyakit-penyakit degeneratif seperti hipertensi, diabetes, hepatitis, dan sindroma kelelahan kronis. Bahkan Prof Nanba menemukan bahwa Maitake juga mampu menghambat pertumbuhan HIV (Human Immunnodeficiensy Virus) dan meningkatkan aktivitas sel T pembantu (CD4).

Seperti diketahui, berkurangnya sel-sel CD4 dalam jumlah besar pada orang yang terinfeksi HIV akan mengakibatkanAcquired Immune Deficiency Syndrom(AIDS). Dengan ekstrak Maitake, kematian sel-sel CD4 dapat dicegah hingga 97 persen.

Dari penelitian yang dilakukan bersama para dokter di New York, AS, terhadap 26 penderita AIDS, 13 penderita ternyata mengalami peningkatan sel CD 4 dengan pesat. Diperlihatkan juga, Maitake turut menghilangkan gejala-gejala AIDS, seperti batuk kering, insomania, dermatitis, penurunan berat badan, dan sembelit.

Kini produk jamur Maitake sudah dapat diperoleh di Indonesia yang dipasarkan oleh Multi Care dalam bentuk kapsul dan kaplet. Vita Care membuatnya menjadi dua jenis, yakni Super Maitake dan Super Maitake MD -Fraction. Formula kedua jenis produk sama, hanya saja komposisinya berbeda.

Atas jasa di bidang penelitian jamur dan kesehatan, Prof Nanba dianugerahi Mori Kisaku Award (1990). Tahun 1991, dia juga mendapat Mushroom Art & Science Award. Berikutnya, Prof Nanba juga menerima Symposium Special Award(1995) dari Cancer Treament Research Foundation, Florida, AS. (UW/B-12)

Isi Komentar

*